Desa Garoga Sibargot, Seorang Pria Ditemukan Gantung Diri di Pohon Karet

Seorang pria ditemukan gantung diri di pohon karet di dusun Buluh Payung Desa Garoga Sibargot, Kecamatan Garoga, Minggu (28/4). (Foto: ist)

TAPUT, Sinarpagibaru.com – Kepolisian sektor Garoga polres Tapanuli Utara, masih melakukan penyelidikan atas peristiwa seorang bapak yang nekat mengakhiri hidupnya dengan gantung diri di pohon karet.

Korban adalah korban Poltak Dongoran, (58) peristiwa itu terjadi pada minggu, 28/4/2024 sekira pukul 7.15 wib, di dusun Buluh Payung Desa Garoga Sibargot, Kecamatan Garoga.

Hasil penyelidikan dan olah TKP kepolisian, korban di temukan tewas dengan gantung diri dipohon karet dengan menggunakan tali yang berjarak 20 meter di belakang rumahnya,” Sebut kasi humas polres Taput Aiptu W. Baringbing.

Pertama sekali menemukan korban ditemukan gantung diri oleh Parlambas Pasaribu yang merupakan tetangga korban sendiri.

Saksi Parlambas Pasaribu menjelaskan kan, dirinya mengetahui kejadian itu, saat berjalan hendak menuju rumah korban karena ada asap tebal di bagian dapur rumah korban.

Tujuanya hanya untuk memastikan asap apa yang sebenarnya terjadi di rumah korban, dimana saat itu korban dan istrinya belum terbangun.

Di perjalanan lalu saksi melihat korban tergantung di pohon karet. Atas hal itu lalu saksi dengan secepatnya menuju rumah korban.

Baca Juga :  Polres Taput Pastikan Tindak Pelaku Perjudian Togel di Kabupaten Taput

Setelah tiba di rumah korban ternyata sudah ada adek perempuan korban yaitu Remse Dongoran (45) sedang mematikan api di dapur korban.

Sedangkan istri korban Erpida Hasibuan (52) saat itu masih sedang tidur di kamarnya. Lalu saksi Remse membanguni istri korban untuk bersama-sama mematikan api.

Di saat bersamaan lalu saksi Parlambas Pasaribu memberitahukan kalau korban tergantung di pohon karet. Mendengar hal tersebut secara bersama-sama mereka bergegas melihat kejadian sedang tetangga lain berdatangan membantu untuk mematikan api di dapur korban untuk mencegah terjadinya kebakaran.

Melihat bahwa korban sudah meninggal dengan posisi tergantung di pohon karet, polisi pun tiba untuk olah TKP.

Setelah tiba di tempat kejadian polisi pun memotong tali yang terikat di leher korban. Hasil pemeriksaan di sekujur tubuh korban tidak ada tanda-tanda kekerasan atau luka. Sedangkan tanda-tanda bunuh diri seperti cairan sperma masih menempel di celana dalam korban serta lidah keluar.

Baca Juga :  Tim TPI Itjen Kementerian ATR/BPN Lakukan Penilaian Pembangunan ZI di Kantah Jakut

Sekalipun demikian, petugas kepolisian tetap membawa mayat korban ke puskesmas untuk dilakukan visum luar.

Menurut keterangan tetangga korban saat di interogasi, selama ini korban dengan istrinya tidak ada masalah. Hubungannya baik-baik saja juga dengan tetangga-tetangga yang lain.

Korban di kenal tetangga nya selama ini adalah orang yang baik dan ramah. Hingga kini belum tahu apa penyebab nya hingga nekat bunuh diri. (AS)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *