Kunjungi KBRI Tokyo, Menteri Anas Ajak Birokrasi Berdampak Lewat RB Tematik

Menteri Anas kunjungi Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Tokyo di Jepang pada Kamis (30/11). (Foto: Humas Kemen Panrb)

TOKYO, Sinarpagibaru.com – Kerja-kerja birokrasi yang berdampak langsung ke masyarakat terus didorong oleh Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Abdullah Azwar Anas.Tak terkecuali saat berkunjung ke Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Tokyo di Jepang pada Kamis (30/11).

Di hadapan Duta Besar Republik Indonesia untuk Jepang Heri Akhmadi dan para staf, Menteri Anas menyampaikan reformasi birokrasi (RB) kini memiliki double track, yakni RB general dan TB tematik.

“Terdapat empat area yang menjadi fokus utama RB tematik, yaitu penanggulangan kemiskinan, peningkatan investasi, digitalisasi administrasi pemerintahan, dan percepatan prioritas aktual Presiden,” ujar Anas.

Empat area RB tematik akan didukung oleh digitalisasi pemerintahan lewat Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE). Dan pelayanan publik akan menjadi menjadi lebih efektif dengan digital.

“Reformasi birokrasi tematik ditopang digitalisasi pemerintahan. Pendekatan tematik digitalisasi pemerintahan mencakup transformasi pada tiga pilar utama: digital struktur, digital kultur, dan digital kompetensi,” tambahnya.

Peran strategis KBRI Tokyo dalam meningkatkan hubungan Indonesia-Jepang juga diapresiasi Anas. Menurutnya, kerja-kerja KBRI Tokyo dalam mendatangkan investasi ke Tanah Air, sudah sesuai dengan fokus reformasi birokrasi (RB) tematik.

“Kami menyadari pentingnya peran diplomatik dalam membangun hubungan antarbangsa yang harmonis. KBRI Tokyo, sebagai jembatan antara Indonesia dan Jepang, telah memberikan kontribusi besar dalam memfasilitasi investasi. Dan ini sejalan dengan RB tematik,” ucap Anas.

Baca Juga :  Perkuat SPBE, Kementerian PANRB Jalin Kolaborasi dengan Tony Blair Institute

Sementara itu, Dubes Heri menyambut baik kedatangan Menteri Anas. Ia berharap arahan dari Menteri PANRB dapat memacu kinerja ASN KBRI Tokyo.

“Manajemen sumber daya manusia khususnya ASN sangat penting untuk meningkatkan daya saing bangsa kita. Kami berharap dengan kehadiran Bapak menteri bisa memberikan dampak bagi kami, khususnya mamacu kinerja kami,” kata Heri.

Selain itu, untuk memastikan pelayanan publik hadir bagi masyarakat, Menteri Anas juga mengecek pelayanan di KBRI Tokyo. Pada kunjungan itu, Menteri Anas menyampaikan pujian kepada KBRI Tokyo atas berbagai inovasi pelayanan yang dilakukan.

“Saya mengapresiasi kinerja dan komitmen dari staf KBRI Tokyo yang telah bekerja keras dalam memberikan pelayanan yang prima bagi WNI, memelihara hubungan baik antarnegara, mempromosikan budaya, perdagangan, sehingga memperkuat ikatan antara Indonesia dan Jepang,” ujar Anas.

KBRI Tokyo tercatat memiliki beberapa inovasi, yakni pertama, Dashboard Jaipong (Japan-Indonesia Partnership Lounge) yang merupakan inovasi diplomasi ekonomi. Kedua, Bootcamp for Indonesian and Japanese Technopreneurs (BIJTe) yang diselenggarakan untuk mendorong kolaborasi talenta digital Indonesia dan Jepang.

Baca Juga :  Menteri PANRB dan Mensesneg Matangkan Tahap Pemindahan ASN di IKN

Ada juga inovasi ketiga yakni Layanan Rekam Biometrik e-KTP, dan keempat, Diseminasi Informasi Layanan Via Indonesia Friendship Day yang merupakan kegiatan promosi perdagangan, pariwisata dan investasi, serta pelayanan publik terpadu KBRI Tokyo yang diselenggarakan di 11 kota yaitu di Sapporo, Osaka, Sendai, Kumamoto, Kesennuma, Mito, Yokohama, Fukuoka, Shizuoka, Toyota, dan Okinawa.

Masih dalam kesempatan yang sama, mantan Kepala LKPP ini memaparkan bahwa, paradigma birokrasi harus diubah dari pemerintah mengatur masyarakat menjadi pemerintah bekerja bersama masyarakat.

“Saatnya mengubah paradigma pembangunan. Sekarang harus berbasis data, program pemerintah didesain dan dilaksanakan berdasarkan pada kebutuhan warga atau citizen centric, dan terbuka pada kritik dan masukkan,” paparnya.

Dalam kunjungan ini, Menteri Anas turut didampingi Sekretaris Kementerian PANRB Rini Widyantini dan Staf Ahli bidang Administrasi Negara Herman. (Gtg)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *