Pemerintah Siapkan Langkah Antisipasi dan Penanggulangan Karhutla 2024

Rapat Koordinasi Khusus (Rakorsus) terkait Antisipasi dan Penanggulangan Karhutla 2024 yang berlangsung secara hybrid di Jakarta, Kamis (14/03). (Foto: Humas KLHK)

JAKARTA, Sinarpagibaru.com – Berkat kerja keras semua pihak dalam penanggulangan kebakaran hutan dan lahan di berbagai daerah, secara signifikan luas karhutla bisa ditekan dari tahun ke tahun. Selain berhasil menekan tingkat kejadian karhutla, 4 tahun terakhir pengendalian karhutla juga telah dilalui dengan baik, sehingga tidak adanya asap lintas batas.

“Saya mengucapkan terima kasih dan apresiasi atas kerja keras dari semua pihak dalam pengendalian karhutla di Indonesia,” ujar Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam), Hadi Tjahjanto saat memimpin Rapat Koordinasi Khusus (Rakorsus) terkait Antisipasi dan Penanggulangan Karhutla 2024 yang berlangsung secara hybrid di Jakarta, Kamis (14/03).

Meski begitu, Menko Hadi Tjahjanto mengingatkan semua daerah tetap siap siaga dan meningkatkan usahanya untuk melakukan penanggulangan kebakaran hutan dan lahan, mengingat El Nino moderat masih bertahan di Maret 2024, sebagaimana laporan pemantauan dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG). Di hadapan para Gubernur, Pangdam, Kapolda, dan Kajati yang hadir, Menko Hadi juga meminta untuk diteruskan kepada jajaran di bawahnya untuk melaksanakan amanah ini dan melaksanakan Instruksi Presiden No. 3 Tahun 2020 tentang Penanggulangan Kebakaran Hutan dan Lahan secara sungguh-sungguh.

Baca Juga :  KSDA NTT dan WCS-IP Kerjasama Perkuat Konservasi Kura-kura Rote

“Sekali lagi, saya ingatkan bahwa saat ini juga momentum bulan Ramadhan dan sebentar lagi akan datang Idul Fitri 1445 H, bahwa pesan Yth. Bapak Presiden RI agar tidak terjadi karhutla yang mengganggu,” ungkapnya.

“Saya juga minta kepada seluruh Kementerian/Lembaga, Panglima TNI dan Kapolri, Kepala Daerah, Pangdam/Danrem, Kapolda dan stakeholder/perusahaan serta masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan dan saling bahu membahu dalam upaya untuk menanggulangi karhutla,” lanjut Menko Hadi.

Dalam laporannya, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya menyampaikan bahwa Tahun 2023 yang lalu kita bisa menurunan luas karhutla sebesar kurang lebih 488.064,65 Ha atau sebesar 29,59% dibandingkan dengan Tahun 2019. Menurut BMKG, Tahun 2023 intensitas El Nino lebih kuat bila dibandingkan dengan El-Nino pada Tahun 2019.

Begitu juga perbandingan akumulasi hotspot tahun 2023 dan 2019, terdapat penurunan hotspot 15.961 Titik (59,92%). Selain itu, emisi dari karhutla Tahun 2023 sebesar 182.714.440 terdapat penurunan emisi sebesar 421.091.134 ton CO2e (69,74%).

Sebagaimana pantauan BMKG, bahwa El-Nino moderat masih bertahan di Maret 2024, indeks ENSO diprediksi turun secara gradual  menuju netral pada April  2024, sementara itu IOD netral diprediksi terus bertahan pada semester I tahun 2024. Semua daerah senantiasa harus tetap siap siaga dan meningkatkan usahanya untuk melakukan penanggulangan kebakaran hutan dan lahan.

Baca Juga :  KLHK Lepas Liar Harimau Sumatera di Taman Nasional Gunung Leuser

Peserta Rakorsus Penanggulangan Karhutla sebanyak lebih dari 200 orang yang terdiri dari Menteri dan Kepala Lembaga, Gubernur
wilayah Rawan Karhutla beserta Pangdam/Danrem serta Kapolda, Kepala Kejaksaan Tinggi, dan para pelaksana teknis lapangan BPBD, Kepala UPT Kementerian LHK, baik yang mengikuti secara langsung di Gedung Manggala Wanabakti, maupun secara daring di tempat kerja masing-masing.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *