Menteri ATR/BPN Serahkan Sertifikat Tanah Wakaf untuk NU dan Muhammadiyah di Gresik

Menteri ATR/BPN Serahkan Sertifikat Tanah Wakaf untuk NU dan Muhammadiyah di Gresik. (Foto: Humas Kemen ATR/BPN)

Sinarpagibaru.com – Bulan Ramadan mengajarkan kita untuk menjunjung tinggi sikap toleransi, saling menghargai, dan menghormati satu sama lain sebagai umat beragama. Untuk menjamin kebebasan dan keamanan beribadah seluruh masyarakat, Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) turut berperan salah satunya dengan mendaftarkan tanah wakaf, tempat ibadah, serta tanah milik organisasi keagamaan.

Sehubungan dengan itu, pada Rabu (29/03/2022), di Kantor Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Gresik, Menteri ATR/Kepala BPN, Hadi Tjahjanto menyerahkan 62 sertifikat tanah wakaf dengan luas 55.104 m2 untuk kegiatan NU. Selanjutnya, secara terpisah bertempat di Gedung Dakwah Muhammadiyah Gresik, diserahkan pula 6 sertifikat tanah wakaf untuk Persyarikatan Muhammadiyah dengan total luas 1.261 m2. Tanah wakaf tersebut telah dimanfaatkan untuk bangunan masjid, musala, sarana pendidikan, makam, serta Kantor NU dan Muhammadiyah.

“Saya minta juga Kepala Kantor Pertanahan menyelesaikan seluruh tanah wakaf, termasuk juga tempat-tempat ibadah yang belum bersertifikat semua sertifikatkan. Saya harapkan tahun 2024 ini semua tanah wakaf, tempat ibadah, selesai,” ujar Hadi Tjahjanto.

Saat ini, Kementerian ATR/BPN terus konsisten melaksanakan Gerakan Nasional Sertifikasi Rumah Ibadah dan Pesantren. Niat dan tujuan Kementerian ATR/BPN tunggal, yaitu agar aset-aset rumah ibadah memiliki kepastian hukum sehingga tidak ada celah untuk diambil oleh mafia tanah.

Baca Juga :  BPN Jakarta Barat Serahkan Sertipikat Tanah BMN Dirjen Bea & Cukai

Dalam kesempatan tersebut, Hadi Tjahjanto juga mendukung Gresik menjadi Kabupaten Lengkap yang artinya seluruh bidang tanah terpetakan, tanpa gap dan overlapping, termasuk tanah wakaf dan rumah ibadah. Untuk mewujudkannya maka diperlukan sinergi empat pilar dan dukungan para tokoh agama.

“Itu semua berkat kerja sama, kolaborasi tokoh agama, pemerintah daerah, aparat penegak hukum, badan peradilan, dan BPN. InsyaAllah dengan Gresik menjadi kota industri dan didukung oleh tokoh agama dan seluruh aparat maka pertumbuhan ekonomi akan segera meningkat, yang saat ini sudah bagus akan lebih bagus lagi,” tutur Menteri ATR/Kepala BPN.

Pada kegiatan ini, Ketua PCNU Gresik, Mulyadi mengungkapkan rasa terima kasih atas kehadiran Menteri ATR/Kepala BPN dan atas program yang berjalan dengan baik sehingga tanah wakaf milik NU di Kabupaten Gresik dapat tersertifikatkan. “Mudah-mudahan acara hari ini menginspirasi kita. Hari ini kita bisa sinergi antara menteri, Pemerintah Provinsi Jawa Timur, bupati, melakukan motivasi yang luar biasa, juga Forkopimda (Forum Koordinasi Pimpinan Daerah, red). Semua tidak lepas karena kerja sama kita semua,” ungkapnya.

Sejalan dengan imbauan Menteri ATR/Kepala BPN terkait penyertifikatan tanah wakaf dan rumah ibadah, Ketua Pimpinan Daerah Pengurus Muhammadiyah Kabupaten Gresik, Muhammad Thoha Mahsun pada kegiatan penyerahan ini berharap, program tersebut terus berlanjut dan bertambah. “Sertifikat yang diserahkan kepada warga Muhammadiyah yang sudah terselesaikan InsyaAllah akan menyusul sertifikat-sertifikat yang lain. Kita selalu berkolaborasi untuk menyelesaikan ini,” sebutnya.

Baca Juga :  Kementerian ATR/BPN Sosialisasikan Sertipikat Tanah Elektronik dalam Momen Hari Ibu

Adapun dalam kegiatan penyerahan sertifikat tanah wakaf bagi NU dan Muhammadiyah Kabupaten Gresik ini Menteri ATR/Kepala BPN didampingi para Pejabat Pimpinan Tinggi Madya, Staf Khusus dan Tenaga Ahli Menteri ATR/Kepala BPN, para Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama Kementerian ATR/BPN; Kepala Kantor Wilayah BPN Provinsi Jawa Timur, Jonahar beserta jajaran; dan Kepala Kantor Pertanahan Kabupaten Gresik, Asep Heri. Turut hadir, Bupati Gresik, Fandi Akhmad Yani beserta jajaran Forkopimda setempat. (Gtg)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *