Daerah  

Pemkab Samosir Gelar Rakor Jelang Pelaksanaan Event Internasional 

Rakor Pemkab Samosir Jelang Pelaksanaan Event Internasional 

SAMOSIR, sinarpagibaru.com – Menjelang event Internasional yang akan dilaksanakan, Pemkab Samosir menggelar rapat koordinasi (Rakor) persiapan di Aula Kantor Bupati Samosir, (13/07/2023).

Rakor dimaksudkan untuk meningkatkan peran serta stakeholder pelaku wisata dan pemerintah dalam menyukseskan event bertaraf Internasional di Kabupaten Samosir. Turut hadir, pimpinan OPD, para Camat, Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) DPC Samosir, Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) BPC Samosir, Dewan Kesenian Samosir (DKS), Komite Ekonomi Kreatif Kabupaten Samosir,Ketua Organisasi Pengusaha Sejenis (OPS) Samosir, Komunitas Anak Tao, Komunitas Tondi Harmony, Pengelola Sopo Art, Asosiasi UMKM Samosir, Asosiasi pelaku pariwisata Indonesia (ASPPI) DPC Samosir, Asosiasi Angkutan darat.

Berbagai event yang akan digelar antara Bulan Agustus-Desember 2023 yaitu, Medan House Harriers (4-5 Agustus), Samosir Music Internasional (25-26 Agustus), Aquabike World Championship (22-26 Nopember), Lake Toba Duathlon (Run and Bike), Lake Toba Tourism Awards 2023/ 2024. Selain itu, juga dibahas persiapan Workshop Ekonomi Kreatif Seni Pertunjukan,  Penilaian Anugerah Desa Wisata Hariarapohan serta Evaluasi dan Validasi Tim Unesco Caldera Toba.

Baca Juga :  Dalam Rangka Hari Raya Idul Adha 1444 H, Bupati Samosir Serahkan Hewan Qurban

Pj. Sekda, Naslindo Sirait mengatakan, perlunya integrasi semua OPD dan pelaku wisata dalam menyukseskan event tersebut. “Saya merasa bahwa Samosir  beruntung, memilki potensi yang sangat luar biasa diciptakan Tuhan. Dengan potensi yang sangat besar akan sia-sia jika tidak dipromosikan dengan segala daya tariknya. Maka kita harus saling membantu dan menunjukkan peran untuk kesuksesan event-event ini” ucap Naslindo.

Dijelaskan, pada tahun ini diperkirakan akan ada 2,5 juta wisatawan yang berkunjung kawasan  Danau Toba dan berapa yang bisa kita bawa ke Samosir.  Jika 1 juta saja ke Samosir selama 3 hari, maka akan ada perputaran uang ditengah masyarakat sekitar  3 T. Untuk menarik wisatawan ke Samosir maka perlu banyak event yang dibuat yang didukung kesiapan infrastruktur, keramah-tamahan masyarakat dan pelaku wisata jangan sampai membuat wisatawan kecewa , jika kecewa maka tidak akan datang lagi.

Baca Juga :  Bupati Samosir Bawa Pelayanan Gratis ke Desa Pananggangan II

Naslindo menekankan perlunya pembenahan fasilitas Toilet, panggung di Open Stage Tuk-tuk Siadong, jalan lingkar Tuk-tuk. Pastikan pelaksanaan event  seapik mungkin, me jaga kebersihan termasuk promosi lewat media.

“Wisatawan datang kita harus mendapat keuntungan melalui pelaku UMKM , perhotelan, trasnportasi  dan usaha lainnya,” kata Naslindo menutup.

Sementara itu, Asisten II, Hotraja Sitanggang mengharapkan adanya peningkatan kwalitas pelaksanaan event. Stakeholder membangun kebersamaan menyatukan prinsip menjual panorama, budaya Samosir.

(L sijabat)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *