Pelukan dapat Membantu Mengurangi Stres

Dikutip dari Psychology Today, Rabu, meskipun banyak orang setuju bahwa pelukan membantu ketika mereka merasa stres, tidak banyak diketahui secara biopsikologis bagaimana pelukan secara tepat memengaruhi respons stres. (Foto: Orami)

JAKARTA, Sinarpagibaru.com – Hidup dapat sangat stres, dan orang memiliki banyak cara berbeda untuk mengatasi stres. Salah satu cara untuk membuat seseorang merasa lebih baik tentang situasi penuh tekanan yang umum di seluruh dunia adalah memberikan pelukan tulus kepada orang yang sedang stres.

Dikutip dari Psychology Today, Rabu, meskipun banyak orang setuju bahwa pelukan membantu ketika mereka merasa stres, tidak banyak diketahui secara biopsikologis bagaimana pelukan secara tepat memengaruhi respons stres. Oleh karena itu, sebuah studi yang dipublikasikan dalam International Journal of Environmental Research and Public Health berfokus pada penyelidikan dasar biopsikologis bagaimana pelukan mengatur stres (Romney dan rekan, 2023).

Studi terbaru tentang bagaimana pelukan memengaruhi hormon stres.

Dalam studi tersebut, tim peneliti yang dipimpin oleh ilmuwan Chelsea E. Romney dari Departemen Psikologi di Brigham Young University di Provo, Utah, menggunakan teknik yang disebut ecological momentary assessment (EMA) untuk bertanya kepada relawan tentang kebiasaan memeluk mereka.

Secara keseluruhan, 112 mahasiswa relawan untuk berpartisipasi dalam studi tersebut. Untuk menilai kebiasaan memeluk, para ilmuwan mengirimkan lima pesan teks yang bertanya tentang apakah mereka memeluk atau tidak dalam slot waktu tiga jam pada tiga hari yang berbeda.

Baca Juga :  WhatsApp Batasi Creenshot Foto Profil untuk Lindungi Privasi Pengguna

Jadi, setiap relawan memberikan informasi tentang kebiasaan memeluk pada maksimum 15 kesempatan. Selain itu, relawan diberi kit pengambilan sampel dan instruksi untuk memberikan sampel saliva untuk mengukur hormon stres. Hal ini dilakukan segera setelah bangun tidur dan 30 menit kemudian.

Efek pelukan terhadap tingkat hormon stres. Apa yang ditemukan oleh para ilmuwan?

Mereka menggunakan sampel saliva untuk menentukan tingkat kortisol. Kortisol adalah salah satu hormon stres yang paling penting pada manusia.

Dengan membandingkan sampel saliva yang diambil segera setelah relawan bangun tidur dengan sampel saliva yang diambil 30 menit kemudian, respons terhadap peningkatan kortisol (cortisol awakening response atau CAR) ditentukan.

Kortisol tidak dilepaskan secara merata sepanjang hari 24 jam, tetapi biasanya memiliki tingkat rendah di malam hari yang naik dengan cepat di pagi hari, itulah mengapa ilmuwan sering mengukurnya di pagi hari.

Baca Juga :  Pola Tidur Sehat Dapat Lindungi Diri dari Risiko Asma

Dalam studi ini, para ilmuwan menemukan hubungan menarik antara frekuensi memeluk dan CAR. Secara rata-rata, relawan melaporkan bahwa mereka telah memeluk sekitar 15 persen dari interval tiga jam di mana data dikumpulkan dalam studi.

Relawan yang melaporkan lebih banyak pelukan dalam EMA menunjukkan CAR yang secara signifikan lebih rendah keesokan paginya dibandingkan dengan orang yang melaporkan lebih sedikit pelukan.

Efek ini juga tetap stabil ketika ilmuwan secara statistik mengontrol jenis kelamin biologis dan rata-rata jumlah pelukan seseorang.

Dengan demikian, secara keseluruhan, pelukan mengurangi tingkat hormon stres keesokan paginya. Para ilmuwan menyarankan bahwa pelukan dapat bertindak sebagai sinyal keamanan biologis.

Seseorang yang sering dipeluk mungkin mengurangi antisipasi stres keesokan harinya, yang menghasilkan CAR yang lebih rendah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *