Wamen ATR/BPN: Pastikan Aset Umat Miliki Kepastian Hukum

Wamen ATR/Waka BPN, Raja Juli Antoni menyerahkan sertipikat tanah wakaf di Kabupaten Sleman, D.I. Yogyakarta, pada Sabtu (11/11/2023). (Foto: Humas ATR/BPN)

YOGYAKARTA, Sinarpagibaru.com – Tanah wakaf perlu dijaga keamanannya dari gangguan kejahatan para mafia tanah. Hal ini dikatakan oleh Wakil Menteri Agraria dan Tata Ruang/Wakil Kepala Badan Pertanahan Nasional (Wamen ATR/Waka BPN), Raja Juli Antoni saat menyerahkan sertipikat tanah wakaf di Kabupaten Sleman, D.I. Yogyakarta, pada Sabtu (11/11/2023).

Bertempat di area terbuka lahan wakaf yang akan dibangun masjid di Desa Purwomartani, Kabupaten Sleman, Raja Juli Antoni menyerahkan total 10 sertipikat tanah wakaf. Sertipikat tersebut terdiri dari 6 sertipikat tanah wakaf milik Muhammadiyah yang tersebar di Kabupaten Sleman dan Bantul dengan peruntukan masjid dan TK Aisyiyah Bustanul Athfal (ABA); 1 sertipikat tanah wakaf Pondok Pesantren Al Qurbah Adnaniyah; serta 3 sertipikat tanah wakaf dengan peruntukan masjid dan musala. “Penyerahan sertipikat ini adalah bagian dari cara kita melindungi aset umat,” ujarnya.

Baca Juga :  Menteri ATR/BPN Serahkan Tiga Sertifikat HPL kepada Badan Otorita IKN

Menurut Raja Juli Antoni, organisasi sosial keagamaan yang berfokus pada pengembangan umat melalui pendidikan seperti Muhammadiyah harus diberikan kepastian hukum hak atas tanahnya. Baginya, melindungi aset Muhammadiyah sama dengan melindungi masa depan bangsa.

“Tanah wakaf Muhammadiyah jangan sampai diganggu oleh mafia tanah. Jika terganggu, masa depan bangsa juga akan ikut terganggu,” tutur Raja Juli Antoni.

Wamen ATR/Waka BPN dalam kesempatan ini mengucapkan selamat kepada penerima sertipikat sekaligus mengimbau jika masih ada tanah wakaf yang belum disertipikasi untuk segera mendaftarkannya dan menghubungi Kantor Pertanahan setempat

Baca Juga :  Serahkan Sertipikat Rumah Ibadah di Bali, Wamen ATR/BPN Berharap Warga Nyaman Beribadah

“Mari kita pastikan aset umat memiliki kepastian hukum dengan melakukan sertipikasi tanah. InsyaaAllah Kantor Pertanahan dengan sepenuh hati akan mengurus permohonan tersebut,” tutup Wamen ATR/Waka BPN.

Turut hadir mendampingi Wamen ATR/Waka BPN dalam kesempatan tersebut, Kepala Kantor Wilayah BPN Provinsi D.I. Yogyakarta, Suwito. (Gtg)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *